Wew, ada tamu..

Pintu rumah terketuk tak biasanya di pagi ini (jarang kedatangan tamu, haha..). waduh siapa ya? biasanya sih tukang koran klo pagi2 gini, eh tapi klo diliat ternyata bukan. pintu pun dibuka, tampak seorang laki-laki dewasa (umurnya sekitar 30-40th) sudah menunggu di depan pintu.

saya :  “mau ke siapa ya?” 

tamu : “Pa Tonny.” (ayah saya)

saya : “Oh iya, silahkan masuk.”

tamu pun masuk, disambut sama ibu saya. klo saya sih langsung cabut ke kamar,, haha.. sambil mikir itu siapa ya? jarang-jarang yang ngedatengin ayah saya masih muda (relatif terhadap ayah) biasanya tamu yang dateng ngejenguk umurnya 50 ke atas atau klo masih muda biasanya saudara, tapi klo saudara ko saya ga kenal..

tak lama kemudian (10menitan), tamunya uda pamit. abis tamunya pamit, baru deh nanya ke ibu,

saya : “tadi saha, mah?”

ibu : “murid papap. ceunah aya acara reunian, sakalian mampir ka dieu. silaturahmi”

Wew,, perhatian banget tamu saya tadi ke ayah saya. jadi terharu..

oh iya, dulu ayah saya seorang guru fisika smp (negeri dan swasta) di bandung. jadi tamu yang tadi itu murid ayah saya waktu smp. trus saya nanya kan ke ibu tahun kapan, dan jawabnya tamu yang tadi lulus smp tahun ’85 (saya belum lahir, heu..). dan mulailah otak saya secara reflek menghitung, berarti setelah 26 tahun beliau lulus smp, dia masih ingat ayah saya bahkan secara sengaja menjenguk ayah saya..

Jadi mikir, saya yang baru 7 tahun setelah lulus smp sudah banyak lupa dengan guru-guru disana. hahaha,, waduh maap2, namanya mungkin lupa tapi klo wajah sih masih inget. tapi ga semuanya juga lupa, beberapa guru masih sangat melekat di kepala, mulai dari nama, wajah, suara, dan kegiatan mengajar di kelas juga masih teringat. biasanya guru-guru yang masih teringat dengan jelas itu dulunya memberikan kesan. kesan itu bisa positif bisa juga negatif. kesan positif itu contohnya gurunya paling enak ngajarnya atau gurunya lucu, wali kelas yang baik, dll. klo kesan negatif itu contohnya guru galak, pernah dimarahin atau disetrap ama guru, dll. klo yang biasa-biasa aja, ga memberikan kesan, biasanya lebih mudah terlupakan.

jadi mikir lagi deh, dulu ayah saya termasuk guru yang kaya gimana ya? baik, galak, atau apa? hahaha entahlah, yang jelas sepertinya beliau memberikan kesan kepada murid-muridnya dulu di smp. kunjungan murid ayah emang bukan sekali ini sih, dulu juga pernah beberapa kali, bahkan pernah yang dateng rame-rame. dan biasanya yang dateng sudah cukup dewasa dan berkeluarga.

Mmmm,, berarti nanti klo saya sudah cukup dewasa dan mungkin sudah berkeluarga, saya bakal bersilaturahmi ke salah satu atau beberapa guru yang telah memberikan kesan baik saat saya sekolah dulu baik di sd, smp, sma, atau kuliah.. semoga saja..

Makasi ya pa atas kedatangannya dan makanannya juga,, hehe😀

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s